Monday, April 9, 2012

Model Pembelajaran Berbasis Konstrutivisme (PBL)Problem Based learning ,(DL) Discovery Learning


Model Pembelajaran Berbasis Konstrutivisme
(PBL)Problem Based learning ,(DL) Discovery Learning


Abstraksi
Pembelajaran Berbasis Masalah(PBL) adalah pembelajaran yang berpusat di siswa, siswa belajar tentang subjek dalam konteks yang kompleks, beragam, dan masalah realistis. Bekerja dalam kelompok, siswa mengidentifikasi apa yang mereka sudah tahu, apa yang mereka perlu tahu, dan bagaimana dan di mana untuk mengakses informasi baru yang dapat mengakibatkan resolusi masalah. Peran instruktur adalah bahwa fasilitator pembelajaran yang memberikan perancah sesuai proses ,mengajukan pertanyaan menyelidiki, menyediakan sumber daya yang sesuai, dan memimpin diskusi kelas, serta penilaian siswa merancang. PBL dirintis dalam ilmu kesehatan di McMaster University di tahun 1960-an dan selanjutnya telah diadopsi oleh program  sekolah kedokteran lainnya. Dalam PBL, siswa didorong untuk mengambil tanggung jawab untuk kelompok mereka dan mengatur dan mengarahkan proses pembelajaran dengan dukungan dari seorang tutor atau instruktur.
Discovery Learning adalah metode pembelajaran berbasis penyelidikan dan dianggap pendekatan berbasis konstruktivis untuk pendidikan. Jerome Bruner sering di kaitkan dengan belajar berbasis penemuan pada 1960-an, tetapi ide-idenya sangat mirip tulisan sebelumnya (seperti tulisan  John Dewey). Bruner berpendapat bahwa "Praktek dalam menemukan untuk diri sendiri mengajarkan seseorang untuk memperoleh informasi dengan cara yang membuat informasi lebih mudah di mengerti dan mempermudah dalam pemecahan masalah" (Bruner, 1961, hal 26) Discovery Learning terjadi dalam situasi pemecahan masalah di mana pelajar menghubungkan pada pengalaman dan pengetahuan sebelumnya dan merupakan metode instruksi melalui interaksi siswa dengan lingkungan mereka dengan menggali dan memanipulasi obyek, bergulat dengan pertanyaan dan kontroversi atau melakukan percobaan.
Kata kunci : PBL,DL

                              I.            Problem Based Learning

Pembelajaran Berbasis Masalah(PBL) adalah pembelajaran yang berpusat di siswa, siswa belajar tentang subjek dalam konteks yang kompleks, beragam, dan masalah realistis. Bekerja dalam kelompok, siswa mengidentifikasi apa yang mereka sudah tahu, apa yang mereka perlu tahu, dan bagaimana dan di mana untuk mengakses informasi baru yang dapat mengakibatkan resolusi masalah. Peran instruktur adalah bahwa fasilitator pembelajaran yang memberikan perancah sesuai proses ,mengajukan pertanyaan menyelidiki, menyediakan sumber daya yang sesuai, dan memimpin diskusi kelas, serta penilaian siswa merancang.
PBL dirintis dalam ilmu kesehatan di McMaster University di tahun 1960-an dan selanjutnya telah diadopsi oleh program  sekolah kedokteran lainnya, (Barrows, 1996) dan juga telah diadaptasi untuk instruksi sarjana (Boud dan Feletti, 1997; Duch et al, 2001. ; Amador et al, 2006).. Penggunaan PBL, seperti pedagogies berpusat pada siswa lainnya, telah termotivasi oleh pengakuan kegagalan instruksi tradisional (lebar sayap, 1994; Boyer, 1998) dan munculnya pemahaman yang lebih dalam tentang bagaimana orang belajar (National Research Council, 2000). Tidak seperti instruksi tradisional, PBL secara aktif melibatkan siswa dalam membangun pengetahuan dalam pikiran mereka sendiri sendiri, dan dengan demikian banyak alamat defisit dari ruang kelas tradisional di mana pengetahuan diuraikan oleh instruktur.
Karakteristik PBL adalah:
1.                  Belajar adalah didorong oleh tantangan, masalah yang memiliki penyelesaian yang luas dan terstruktur.
2.                  Siswa umumnya bekerja dalam kelompok kolaboratif.
3.                  Guru mengambil peran sebagai "fasilitator" pembelajaran.

Dalam PBL, siswa didorong untuk mengambil tanggung jawab untuk kelompok mereka dan mengatur dan mengarahkan proses pembelajaran dengan dukungan dari seorang tutor atau instruktur. Para pendukung klaim PBL dapat digunakan untuk meningkatkan pengetahuan konten sementara secara bersamaan mendorong perkembangan komunikasi, pemecahan masalah, dan keterampilan self-directed learning.
PBL boleh menempatkan siswa dalam dunia kerja simulasi nyata dan konteks profesional yang melibatkan kebijakan, proses, dan masalah etika yang perlu dipahami dan memutuskan untuk hasil beberapa. Dengan bekerja melalui kombinasi strategi belajar untuk menemukan sifat masalah, memahami kendala dan pilihan untuk resolusi, mendefinisikan variabel masukan, dan pemahaman sudut pandang yang terlibat, siswa belajar untuk bernegosiasi sifat sosiologis masalah yang kompleks dan bagaimana bersaing resolusi dapat menginformasikan pengambilan keputusan.

Bukti-bukti yang mendukung pembelajaran berbasis masalah

Hmelo-Silver, Duncan, & Chinn mengutip beberapa penelitian yang mendukung keberhasilan metode pembelajaran konstruktivistik problem-based dan penyelidikan. Misalnya, mereka menggambarkan proyek yang disebut GenScope, aplikasi perangkat lunak penyelidikan sains berbasis. Siswa menggunakan perangkat lunak GenScope menunjukkan hasil yang signifikan atas kelompok kontrol, dengan keuntungan terbesar ditunjukkan pada siswa dari kursus-kursus dasar.
Hmelo-Silver et al. juga mengutip sebuah studi besar dengan Geier pada efektivitas penyelidikan berbasis ilmu pengetahuan bagi siswa sekolah menengah, seperti yang ditunjukkan oleh kinerja mereka pada tes standar high-stakes. Peningkatan tersebut adalah 14% untuk kelompok pertama dan 13% siswa untuk kohort kedua. Studi ini juga menemukan bahwa metode pengajaran berbasis penyelidikan sangat mengurangi kesenjangan prestasi bagi siswa Afrika-Amerika.
Peninjauan sistematis efek pembelajaran berbasis masalah di sekolah kedokteran pada kinerja dokter setelah lulus menunjukkan efek positif yang jelas pada kompetensi dokter. Efek ini terutama kuat untuk kompetensi sosial dan kognitif seperti mengatasi dengan keterampilan ketidakpastian dan komunikasi.
Contoh penerapan Masalah Berbasis Belajar pedagogi kurikulum

Di Malaysia, upaya sedang dilakukan untuk memperkenalkan hybrid pembelajaran berbasis masalah dalam matematika sekunder disebut PBL4C, yang merupakan singkatan dari pembelajaran berbasis masalah empat bidang utama dalam kerangka pendidikan matematika. Daerah ini inti isi, proses berpikir, keterampilan, dan nilai-nilai, dengan tujuan memelihara warga negara yang bijak bukan hanya cerdas. Hybrid pertama ini tumbuh di SEAMEO RECSAM pada tahun 2008 dan disajikan pada konferensi EARCOME5 ​​pada tahun 2010. Pada tingkat tersier, banyak perguruan tinggi Malaysia akan untuk PBL sengaja untuk meningkatkan kualitas lulusan yang dihasilkan. Bekerja sama dengan Universitas Aalborg Denmark, PBL diperkenalkan di Universitas Tun Hussein Onn Malaysia (UTHM). Sejak itu PBL ini banyak digunakan antara rekayasa dan juga sebagai dosen humaniora di UTHM (Berhannudin, 2007).
Beberapa sekolah kedokteran telah memasukkan problem-based learning ke dalam kurikulum mereka, menggunakan kasus-kasus pasien yang nyata untuk mengajar siswa bagaimana berpikir seperti seorang dokter. Lebih dari delapan puluh persen dari sekolah kedokteran di Amerika Serikat sekarang memiliki beberapa bentuk pembelajaran berbasis masalah dalam program mereka. [3] Penelitian 10 tahun data dari Universitas Missouri kurikulum Sekolah Medis PBL mendukung PBL. (Koh GC-H, Khoo HE, Wong ML, Koh D. Pengaruh Pembelajaran Berbasis Masalahselama sekolah medis pada kompetensi dokter:.. Suatu tinjauan sistematik CMAJ 2008; 178 (1) :34-41)
Maastricht University menawarkan program keseluruhannya dalam format PBL saja, seperti halnya Universitas Limerick masuk sekolah Graduate medis di Irlandia.
Pada tahun 2004, Danau Erie College of Medicine Osteopathic mendirikan sebuah kampus cabang di Bradenton, Florida, memanfaatkan format yang sepenuhnya PBL. Dari 2006-2010.
Konstruktivisme dan PBL
Dari perspektif pembelajaran berbasis konstruktivis Masalah (PBL), peran instruktur adalah untuk membimbing proses belajar daripada memberikan pengetahuan (Hmelo-Silver & Barrows, 2006). Dari umpan balik, perspektif dan refleksi pada proses pembelajaran dan dinamika kelompok merupakan komponen penting dari PBL. Siswa dianggap agen yang aktif yang terlibat dalam konstruksi pengetahuan sosial.

Kritik terhadap Masalah-pembelajaran berbasis.

Pembelajaran Berbasis Masalahbeban kognitif
Sweller dan lain-lain telah menerbitkan serangkaian penelitian selama dua puluh tahun terakhir yang relevan dengan pembelajaran berbasis masalah tapi tentang beban kognitif dan apa yang mereka gambarkan sebagai efek pedoman-memudar (Sweller, 2006). Sweller, et al. dilakukan kelas berbasis beberapa studi dengan mahasiswa yang belajar masalah aljabar (Sweller, 1988). Penelitian-penelitian telah menunjukkan bahwa dalam memecahkan masalah awal dalam proses pembelajaran, adalah strategi pembelajaran kurang efektif daripada belajar contoh bekerja (Sweller dan Cooper, 1985; Cooper dan Sweller, 1987). Tentu saja dalam memecahkan masalah ini berguna sebagai peserta didik menjadi lebih kompeten, dan lebih mampu menghadapi keterbatasan memori kerja mereka. Namun pada awal proses pembelajaran, pelajar mungkin merasa sulit untuk memproses sejumlah besar informasi dalam waktu singkat. Dengan demikian kerasnya dalam memecahkan masalah bisa menjadi masalah bagi para pemula. Setelah mendapatkan keahlian peserta didik perancah yang melekat dalam pembelajaran berbasis masalah membantu peserta didik terhindar dari masalah ini. Namun studi ini telah dilakukan sebagian besar didasarkan pada masalah individu pemecahan masalah didefinisikan dengan baik.
Sweller (1988) mengusulkan teori beban kognitif untuk menjelaskan bagaimana para pemula bereaksi terhadap pemecahan masalah pada tahap awal belajar. Sweller, et al. menunjukkan contoh bekerja awal, dan kemudian pengenalan bertahap masalah yang harus diselesaikan. Mereka mengusulkan bentuk lain pembelajaran awal dalam proses belajar (bekerja misalnya masalah tujuan, bebas, dll), untuk kemudian digantikan oleh masalah penyelesaian, dengan tujuan akhirnya memecahkan masalah sendiri (Sweller, Van Merriƫnboer, & PAAS, 1998). Ini pembelajaran berbasis masalah menjadi sangat berguna nantinya dalam proses pembelajaran.
Berbagai macam bentuk perancah telah dilaksanakan dalam pembelajaran berbasis masalah untuk mengurangi beban kognitif pelajar. Ini adalah paling berguna untuk memudar bimbingan selama pemecahan masalah. Sebagai contoh, mempertimbangkan efek [dead link] memudar membantu peserta didik untuk perlahan-lahan transit dari belajar contoh untuk memecahkan masalah. Dalam hal ini mundur memudar ditemukan cukup efektif. efek kognitif pembelajaran berbasis masalah.
Akuisisi dan penataan pengetahuan dalam PBL adalah pemikiran untuk bekerja melalui efek kognitif berikut ini (Schmidt, 1993):
*                  Awal analisis masalah dan aktivasi pengetahuan sebelumnya melalui diskusi   kelompok kecil
*                  Elaborasi pada pengetahuan sebelumnya dan pengolahan aktif informasi baru
*                  Restrukturisasi pengetahuan, pembangunan jaringan
*                  Konstruksi sosial pengetahuan
*                  Belajar dalam konteks
*                  Stimulasi rasa ingin tahu yang berkaitan dengan penyajian masalah yang relevan

Hasil lain dari pembelajaran berbasis masalah

Salah satu tujuan dari PBL adalah pengembangan keterampilan self-directed learning (SDL). Dalam diskusi Loyens, Magda & Rikers '(2008), SDL didefinisikan sebagai "sebuah proses di mana individu mengambil inisiatif ... dalam mendiagnosa kebutuhan belajar, merumuskan tujuan, mengidentifikasi sumber daya manusia dan material, memilih dan menerapkan strategi pembelajaran yang tepat, dan mengevaluasi hasil pembelajaran "Dengan diundang ke dalam proses pembelajaran., siswa juga diundang untuk mengambil tanggung jawab untuk belajar mereka, yang menyebabkan dan peningkatan keterampilan self-directed learning. Dalam Severiens dan studi Schmidt dari 305 mahasiswa tahun pertama, mereka menemukan bahwa PBL dan fokus pada SDL menyebabkan motivasi bagi siswa untuk mempertahankan kecepatan belajar, menyebabkan integrasi sosial dan akademik, mendorong pengembangan keterampilan kognitif, dan memupuk kemajuan belajar lebih siswa dalam suasana pembelajaran konvensional (2009). PBL mendorong peserta didik untuk mengambil tempat di dunia akademis melalui penyelidikan dan penemuan yang merupakan pusat pembelajaran berbasis masalah.


   II.            Discovery Learning

Discovery Learning adalah metode pembelajaran berbasis penyelidikan dan dianggap pendekatan berbasis konstruktivis untuk pendidikan. Hal ini didukung oleh pencetus  teori pembelajaran dan psikolog Jean Piaget, Jerome Bruner, dan Seymour Papert. Meskipun bentuk instruksi memiliki popularitas yang besar, ada beberapa perdebatan dalam literatur tentang kemanjuran nya (Mayer, 2004).
Jerome Bruner sering di kaitkan dengan belajar berbasis penemuan pada 1960-an, tetapi ide-idenya sangat mirip tulisan sebelumnya (seperti tulisan  John Dewey). Bruner berpendapat bahwa "Praktek dalam menemukan untuk diri sendiri mengajarkan seseorang untuk memperoleh informasi dengan cara yang membuat informasi lebih mudah di mengerti dan mempermudah dalam pemecahan masalah" (Bruner, 1961, hal 26). Filsafat ini kemudian menjadi pembelajaran penemuan pergerakan 1960-an. mantra dari gerakan filosofis menunjukkan bahwa kita harus 'belajar dengan melakukan'. Pada tahun 1991, Sekolah Grauer, sebuah sekolah menengah swasta di Encinitas, California, didirikan dengan motto, "Belajar dengan Discovery," dan terpadu.
Discovery Learning terjadi dalam situasi pemecahan masalah di mana pelajar menghubungkan pada pengalaman dan pengetahuan sebelumnya dan merupakan metode instruksi melalui interaksi siswa dengan lingkungan mereka dengan menggali dan memanipulasi obyek, bergulat dengan pertanyaan dan kontroversi atau melakukan percobaan.

  Discovery Learning dalam kebutuhan khusus pendidikan
Dengan dorongan bagi siswa berkebutuhan khusus untuk mengambil bagian dalam kurikulum pendidikan umum, peneliti terkemuka di bidang ini, ragu jika kelas-kelas pendidikan umum berakar dalam pembelajaran berbasis penemuan dapat menyediakan lingkungan belajar yang memadai bagi siswa kebutuhan khusus. Kauffman menunjukkan keprihatinannya atas penggunaan pembelajaran berbasis penemuan sebagai lawan dari instruksi langsung. komentar Kauffman, akan sangat berhasil dalam mempelajari fakta dan keterampilan yang mereka butuhkan, fakta-fakta dan keterampilan diajarkan langsung daripada tidak langsung. Itulah guru yang mengendalikan instruksi, bukan siswa, dan informasi yang diberikan kepada siswa (2002).Pandangan ini sangat kuat ketika berfokus pada siswa dengan cacat instruksi matematika Fuchs et al. (2008)
 Biasanya siswa mengembangkan keuntungan dari program matematika pendidikan umum, yang mengandalkan, setidaknya sebagian, pada konstruktivis, gaya pembelajaran induktif. Siswa yang bertambah defisit serius matematika, namun gagal untuk keuntungan dari program-program tersebut dengan cara yang menghasilkan pemahaman tentang struktur, makna, dan persyaratan operasional matematika .intervensi yang efektif bagi siswa dengan kecacatan matematika membutuhkan bentuk, eksplisit didaktik instruksi .berdasasarkan catatan Fuchs et al. bahwa instruksi yang eksplisit atau langsung harus diikuti dengan instruksi yang mengantisipasi kesalahpahaman dan counter dengan penjelasan yang tepat.
Perlu di tekankan bahwa, bagaimanapun, beberapa studi fokus pada hasil jangka panjang untuk instruksi langsung. Studi jangka panjang mungkin menemukan bahwa instruksi langsung tidak lebih unggul dari metode pembelajaran lainnya. Sebagai contoh, sebuah studi menemukan bahwa dalam kelompok siswa kelas empat yang diarahkan untuk 10 minggu dan diukur selama 17 minggu instruksi langsung tidak menimbulkan hasil apapun yang kuat dalam jangka panjang daripada berlatih sendiri (Dean & Kuhn, 2006). peneliti lain diketahui bahwa ada pekerjaan yang menjanjikan sedang dilakukan di lapangan untuk menggabungkan konstruktivisme dan kooperatif pengelompokan sehingga kurikulum dan pedagogi dapat memenuhi kebutuhan peserta didik yang beragam dalam setting inklusi (Brantlinger, 1997). Namun, patut dipertanyakan bagaimana keberhasilan strategi ini dikembangkan adalah untuk hasil siswa baik awalnya dan dalam jangka panjang.   

 Kritik Terhadap murni discovery leraning
Sebuah perdebatan dalam komunitas pembelajaran sekarang mempertanyakan efektivitas model instruksi (Kirschner, Sweller, & Clark, 2006). Bruner (1961) menyatakan bahwa siswa lebih cenderung untuk mengingat konsep jika mereka menemukan  sendiri. Hal ini sebagai lawan dari apa yang mereka dapatkan dari diajarkan secara langsung. Namun, Kirschner, Sweller, dan Clark (2006) melaporkan ada sedikit bukti empiris yang mendukung pembelajaran penemuan. Kirschner et al. menunjukkan bahwa lima puluh tahun data empiris tidak mendukung mereka yang menggunakan metode ini tidak terstruktur.
Beberapa kelompok pendidik telah menemukan bukti bahwa Murni discovery learning  kurang efektif sebagai strategi pembelajaran bagi para pemula, (misalnya Tuovinen & Sweller, 1999).
Mayer (2004) menunjukkan bahwa minat belajar penemuan telah dan menyusut sejak 1960-an. Dia berpendapat bahwa dalam setiap kasus literatur empiris telah menunjukkan bahwa penggunaan metode penemuan murni tidak disarankan, namun seiring waktu penggantian metode mengajar mereka hanya untuk bisa dterima secara penuh. Mayer menanyakan pertanyaan "Harus Adakah Aturan Terhadap Murni Discovery learning?" Sedangkan penemuan untuk diri sendiri mungkin merupakan bentuk pembelajaran menarik, mungkin juga frustasi.
Gagasan utama di balik kritik tersebut adalah bahwa peserta didik memerlukan bimbingan (Kirschner et al., 2006), tetapi kemudian saat mereka memperoleh kepercayaan diri dan menjadi kompeten maka mereka dapat belajar melalui penemuan.



















Summary

Problem based learning (PBL) is a student-centered pedagogy in which  students learn about a subject in the context of complex, multifaceted, and realistic problems. Working in groups, students identify what they already know, what they need to know, and how and where to access new information that may lead to resolution of the problem. The role of the instructor is that of facilitator of learning who provides appropriate scaffolding of that process, asking probing questions, providing appropriate resources, and leading class discussions, as well as designing student assessments.
PBL was pioneered in the health sciences at McMaster University in the late 1960's and subsequently it has been adopted by other medical school programs (Barrows, 1996) and also been adapted for undergraduate instruction (Boud and Feletti, 1997; Duch et al., 2001; Amador et al. 2006). The use of PBL, like other student-centered pedagogies, has been motivated by recognition of the failures of traditional instruction (Wingspread, 1994; Boyer, 1998) and the emergence of deeper understandings of how people learn (National Research Council, 2000). Unlike traditional instruction, PBL actively engages the student in constructing knowledge in their own mind by themselves, and thus addresses many of deficits of traditional classroom where knowledge is expounded by an instructor.
Discovery Learning is a method of inquiry-based instruction and is considered a  onstructivist based approach to education. It is supported by the work of learning  heorists and psychologists Jean Piaget, Jerome Bruner, and Seymour Papert. Although this form of instruction has great popularity, there is some debate in the literature concerning its efficacy (Mayer, 2004).
Discovery learning takes place in problem solving situations where thelearner raws on his own experience and prior knowledge and is a method of instruction  hrough which students interact with their environment by exploring and  anipulating objects, wrestling with questions and controversies, or performing experiments.
A debate in the instructional community now questions the effectiveness of this   odel of instruction (Kirschner, Sweller, & Clark, 2006). Bruner (1961) suggested that students are more likely to remember concepts if they discover them on their own. This is as opposed to those they are taught directly. However, Kirschner, Sweller, and Clark (2006) report there is little empirical evidence to support discovery learning.


No comments: